Tuesday, May 27, 2014

Ulangan

Penyebab stress yang berulang ni kadang-kadang stress jugak nak hadapi. Puncanya sama je, tapi disebabkan aku tak boleh nak lari jauh dari punca stress, keadaan ni akan berulang-ulang. Mungkin sampai aku mati. (?) Bila aku rasa aku dah berjaya jauhi stress, aku bahagia, sangat-sangat! Sampai aku lupa nak buat persediaan kalau-kalau stress tu datang lagi. Jadi sekarang, bila dia datang, stress tu doubled! Kalaulah menyorok balik selimut boleh pisahkan aku dengan stress aku nak selama-lamanya ada bawah selimut ni.

Memang akan ada orang yang takkan senang lihat hidup orang lain senang. Lantas dia selitkan sedikit kesusahan yang dia cipta dengan harapan hidup orang lain akan jadi huru-hara. Barulah dia senang. Senang tengok orang lain merana. Atau sebenarnya dia salurkan ke'huru-hara'an hidup dia pada orang lain dengan harapan orang lain sanggup berkongsi rasa sengsara tu bersama. Dengan hanya mendengarkan nama cukup buat aku rasa nak muntah, apetah lagi kalau bersua muka. Tapi aku kagum sendiri sebab aku boleh berlakon dengan sangat natural, cuma mula meroyan sorang-sorang bila terfikirkan hidup aku akan terus jahanam, selalu berpura-pura, fake, dehel, sial, bodoh bukan untu sehari dua tapi mungkin bertahun lama lagi.

Mustahil semua orang yang kita kenal suka, hormat dan sayang kat kita. Mesti ada sorang dua yang bila nampak muka kita rasa nak bagi kita makan kaki. Jadi bahan umpatan bila ada masa terluang. Kalau ada M16 lama dah rasa nak tembak kita. Biar mampos, biar tak wujud lagi depan mata mereka esok lusa dan selama-lamanya. Begitu jugak aku. Tipu la kalau aku cakap, aku positif je dengan semua orang. Ada yang aku suka, ada yang aku rasa macam nak bagi makan cadbury. Semua terpulang pada cara layanan mereka, sikap mereka sendiri pada aku. Kalau dah perangai tu tak serupa manusia, to hell la kau. Meluat sampai rasa nak muntah okey? Aku bukan budak baik dan aku tak harap semua orang sayang aku. Sama macam aku rasa yang kau pun tak ada la baik mana dan aku pun harap kau jangan la sayang aku sebab the truth is, KAU ANNOYING B***H!

Post a Comment

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget