Monday, March 14, 2016

Rasa nak carut

Kuliah hari-hari awal pagi. Bangun awal nak kena sapu rumah sebab malam confirmed cicak berpesta. Kemas dapur yang 'kalau bangun pagi je mesti sinki tiba-tiba penuh sisa-sisa pakej dengan sudu belum basuh' plus pinggan mangkuk yang sendiri basuh malam tadi tapi belum susun dekat rak. Belum lagi tambah dengan kelekatu yang bersepah semalam sebab sepetang hujan. Siap siap, pergi kerja. Memang kuliah dan lab kadang-kadang, tapi masa sedari 8 pagi sampai dekat maghrib tu macam-macam kerja nak kena buat. Penat fikir ni rasanya macam tenaga zahir batin semua kena sedut keluar. Balik maghrib dah kena fikir nak masak apa sebab tahu, sendiri akan lapar malam karang. Gigih pulak nak singgah kedai runcit beli barang dapur. Sampai rumah, belum sempat buka pintu,  mata dah rasa semak tengok garaj penuh pasir dan daun kering. Belum lagi tambah tahi ayam kering. Rasa nak maki je tapi tak boleh tengok benda-benda serabut macam tu. Laju je nak sapu kasi licin. Bukak je pintu rumah, tarrrraaaaa! penuh lagi tahi cicak. Sapuuuuuu lagi. Sapu depan, sapu dapur. Dapur luar penuh daun,, punnnnn sapu jugak sampai ke tepi-tepi longkang. Taknak la nanti kalau jemur kain, kain jatuh atas sampah-sampah daun. Siap kemas, masak. Dengan dapur sempit, tingkap kejadah jauh dari dapur masak, habis berkepam berwap semua. Siap masak, kemas lagi. Lap-lap bekas minyak mercik-mercik, basuh periuk semua siap. Baru la dapat mandi dan tenangkan diri. Tu pun sebelum nak mandi dengan tenang kena bersihkan dulu toilet sebab air bertakung-takung depan pintu siap dah macam nak berlumut. Kaki dah rasa kebas semacam. Pinggang tak payah sebut la, asyik menonggeng menyapu, duduk menaip, jalan keliling kelas, dah rasa macam nak terkehel. Duduk-duduk dekat ruang tamu sambil tengok tv, house mate pun balik. Mengadu penat itu ini. Penat kelas mula pukul 8. Penat terkejar sana-sini. Penat dalam kelas tak duduk. Penat marah student. Penat?? Yelah yelah....

monolog:
agaknya macam manalah keadaan isteri yang bekerja tapi balik rumah je kena layan kerenah anak, suami, urus rumah tangga lagi
agaknya macam mana lah perasaan suami yang kalau balik kerja je isteri berleter tak pandai tolong buat kerja rumah
agaknya macam manalah keadaan rumah 'dia' bila dah berkahwin nanti. Nampak pegang penyapu pun tak pernah.

Pening.

Tuesday, March 1, 2016

s e k i a n

Hidup ni susah nak jangka. Kadang apa yang kita buat dengan apa yang kita harap tak jalan seiring. Apa yang kita impikan kekal jadi mimpi, dan bila tersedar semua dah terlambat untuk kembali berputar. Yang bergerak terus bergerak, yang terlambat terus ketinggalan. Suka, ketawa, derita, sakit hati dah memang macam gula-gula. Telan banyak sangat nanti jadi penyakit. Akhirnya sendiri yang merana. Jahat hati sebab sakit hati. Sakit pada bahagia yang lain. Sakit bila sendiri kecewa. Padahal sendiri dah tahu adil tu tak pernah ada letak duduknya. Selalu berpihak pada yang rasa bahagia. Complicated. Jiwa tak tenteram. Jauhnya damai. Memang aku lah yang khilaf dan aku sedar memori tak akan berulang. Aku pun tak nak ulang mana-mana memori. Biarlah ia berlalu sebagai masa lampau. Sesuatu yang tak pernah bermula biarlah takkan pernah berakhir. Biar masa yang akan buatkan aku alpa hingga suatu masa terlupa semua. Dan tak perlu ingatkan aku dengan apa yang aku ingin jauhi.

Esok, biarlah esok dengan cerita baru. Tinggalkan pedih hari ini jauh dari fikiran.

Selamat ulang tahun, aku.

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget