Sunday, October 27, 2013

Kembali padaNYA

Dari semalam cuaca redup je. Nyaman yang kadang-kadang menimbulkan rasa sayu. Cuma petang tadi hujan sangat lebat menyimbah bumi Johor Bahru. Aku bukanlah watak suci macam dalam drama. Bila hujan turun akan tersenyum menikmati curahan air hujan di tepi jendela. Itu bukan aku! Aku tahu hujan itu juga rahmat Tuhan, tapi aku tak tahu kenapa aku tak suka hari hujan. Hujan ni buat hati aku jadi sayu, lost dan rasa semacam suatu kesedihan.

Itu aku, sebab aku bukanlah watak suci.

Hujan semalam buat hati aku rasa tak senang, rasa ada yang kurang. Sampai ke malam, walaupun hujan sudah berhenti tapi aku tetap rasa 'sesuatu'. Tak boleh lelapkan mata. Aku bacakan surah yassin untuk tenangkan jiwa. Dan hari ini, baru sebentar tadi, aku terima berita 'terkejut' dari bekas encik bos aku di kiosk merah jambu. Memang terkejut dan masih belum boleh percaya dengan apa yang encik bos kata.

Kami kenal tak lama. Sebulan. Tapi rasa macam sudah lama kenal. Dari pandangan aku, dia seorang yang matang berbanding usia, bijak dan baik hati. Bukan aku puji sebab dia telah pergi, tapi itu kenyataan.  Sekarang barulah aku faham kenapa Jumaat semalam aku jadi sayu sangat. Emo tak kena tempat. Rupanya, dia sudah pergi menghadap Ilahi. Innalillah.. DaripadaNya kita datang, kepadaNya jua lah kita kembali.

Al-fatihah untuk arwah adik kami, Muaz di kiosk merah jambu yang telah pergi buat selamanya. Semoga segala urusan kamu di sana dipermudahkan.. In sha Allah...

.
.
.
.
.
.
.

Kematian itu pasti dan sangat dekat dengan kita. Cuma waktu, di mana, bagaimana kita mati segalanya rahsia Allah. Masa aku juga sudah ditentukan olehNya. Dan aku harap bila aku sudah tiada nanti, jangan ditangisi dan jangan dikenang-kenang terlalu lama. Di dunia, aku tidak pernah meminta sedekah, tapi bila aku tiada nanti, sedekahkan Al-fatihah untukku sebab aku tahu simpanan amalanku tidak sebanyak mana kerana aku bukanlah watak suci.

Friday, October 25, 2013

T A B A H

Insan yang paling tabah adalah insan yang sentiasa tersenyum apabila menghadapi ujian. Sedaya upaya menutup rasa gundah dalam hati,, tersenyum untuk menggembirakan hati orang lain. Tidak banyak merungut dan mengadu-ngadu dengan kesukaran yang dihadapi.

Adalah beberapa insan yang aku kenal, begitu tabah menjalani hidup mereka yang penuh dengan ujian. Bila bersama mereka aku tak dapat rasa kewujudan 'sedih' pada mereka. Senyum. Penuh keredaan. Jadi aku jadi alpa dan kurang menjaga kata-kata. Mereka tenang jadi aku sangka hati mereka senang. Maaf, aku tak tahu perkara sebenar!

Aku juga mahu jadi orang yang tabah. Tapi aku tahu, dan Tuhanku juga maklum hati aku tidaklah setabah mana. Ujian yang kecil pun selalu diadukan pada seseorang. Masalah yang remeh selalu dikeluh-kesahkan. Selipar hilang pun amukkan satu kampung boleh dengar. Kadang-kadang jadi malu dengan sikap sendiri.

.
.
.
.

Terima kasih Tuhan kerana pertemukan aku dengan insan-insan yang tabah ini. Pengalaman dan ujian mereka dariMu akan aku jadikan tauladan. In sha Allah.

.
.

(dulu masa sekolah cikgu BM ajar, ejaan yang betul untuk redha adalah reda dan aku masih guna pakai hingga sekarang walaupun ramai kawan kata 'redha' adalah betul)

Monday, October 21, 2013

ok





to-do list:
1. research
2. research
3. research

Friday, October 18, 2013

tajuk : tiada

duduk makan sambil borak panjang dengan sahabat sebab lama tak jumpa dan makan sama-sama sampai tak sedar orang sekeliling makin ramai. maklum lah, waktu makan tengahari. sambil-sambil borak, terasa macam perlu pandang seseorang. tak tau kenapa. macam ada daya tarikan magnet yang paksa mata ni memandang.

pandang.

lama.

tenung.

macam kenal.

mr. crush aku hampir tujuh tahun lepas!

dah rasa menggigil lutut. pura-pura makan sambil borak macam tak ada apa berlaku. harap-harap dia tak perasan aku dekat sini. dah la tema baju aku hari terang-benderang bak lampu neon bergerak. makan tunduk je, sesekali fokus tepat pada muka sahabat. takut nak menoleh. 

perasan seorang wanita tarik kerusi pada meja sebelah. fuhh, lega sebab perempuan yang duduk sebelah. tak lama... mr. crush duduk sebelah wanita tu! sobss..! mr. crush dengan puan wife rupanya... tak berani nak toleh lagi, tapi aku sempat jeling-jeling puan wife. elok rupa, tudung labuh, sempurna je menutup aurat. kalau nak dibanding dengan aku, ermmm... memang la sah-sah aku ni dalam kategori 'fail'.

mula-mula memang aku sedih. tapi lepas nampak puan wife mr. crush, aku rasa beruntung sangat dia dapat pasangan yang sebegitu. sama padan. dan aku pelik, hati aku tak berdebar-debar pun bila nampak mr. crush dari dekat. tak macam dulu, macam zaman mula-mula aku suka dia sampai la 5 tahun lepas tu. lama kot.

sengaja aku coretkan pengalaman aku hari ni dalam diari nenek kebayan. tak kisah la kalau bakal 'suami aku ustaz' baca sekalipun. sebab aku nak dia tahu, yang perasaan aku, kalau boleh, hanya untuk seorang saja. dan sekarang aku dah tak simpan perasaan tu pada sesiapa. bukan aku putus asa, sebab aku yakin rezeki jodoh aku sudah ditetapkan. bukan dengan mr. crush. tapi dengan seseorang yang aku belum jumpa

(mungkin kita dah jumpa tapi kita tak kenal sebab semua ni rahsia Allah)

to mr. crush : "aku tahu kau perasan kewujudan aku tadi, terima kasih sebab tak tegur macam selalu, macam dulu."

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget