Wednesday, August 28, 2013

Bila mampu memilih

Hidup kita, semua orang, pasti terhidang pilihan. Tak kira samada pilihan kita banyak atau sikit. Pastinya ada pilihan. Kita cuma perlu fikir dan pilih pilihan yang terbaik. 

"Aku memang dilahirkan begini, bukan aku yang minta." "Aku memang malas sejak azali." "Dah hidup aku memang susah sejak dulu, redha aje la."

Entah. Terlalu 'redha' tak bertempat.

Malas, kita ada pilihan untuk jadi rajin. Rajinkan diri bersenam, rajinkan diri buat kerja, fikirkan tanggungjawab kita. Tak ada sebab untuk terlalu 'redha' jadi pemalas.Usahalah untuk jadi lebih rajin. Kalau tak rajin yang terlalu bersungguh, sekurangnya usahalah untuk kurangkan rasa malas.

Hidup susah, kita ada pilihan untuk hidup senang. Tak semua orang bertuah lahir dalam keluarga yang kaya-raya. Tujuh lapan keturunan tak habis makan. Dan tak semua orang yang senang lahir dalam keluarga yang senang. Mereka berazam dan usaha untuk menjadi senang. Mereka sudah buat pilihan untuk tidak selamanya menjadi orang susah. 

Tak pandai, bukan alasan untuk selalu gagal. Bukan penyebab tak boleh berjaya. Kita boleh pilih untuk jadi pandai. Belajar. Tak semestinya perlu sambung ijazah bertingkat-tingkat untuk jadi pandai. Belajar dari kesilapan, belajar dari internet, setidaknya belajar dari pengalaman orang lain. Ada duit lebih, masa lengang, tenaga cukup, belajarlah secara formal dengan guru. Itu lebih berkesan.

Paling sedih.. Lebih berminat pada kaum sejenis. Perasaan boleh berubah-ubah. Boleh dibentuk. Kalau sentiasa kata pada diri sendiri, "naluri aku memang begini..", sampai bila pun kita tak akan  berjaya nak ubah diri sendiri. Jangan salahkan Tuhan jika naluri kita songsang 360' begitu. Itu juga ujian. Kita ada pilihan untuk berubah. Usaha. Muhasabah diri. Sentiasa ingat dan patuh perintahNya. Kaunselor pun sedikit sebanyak boleh membantu. 

Kita boleh pilih, kan?

Kenapa pilih untuk tidak melakukan apa-apa?

Kita boleh pilih, kan?

Kenapa perlu rasa yang kita ni selalu malang bila ditimpa ujian dan bala.

Pilihlah yang terbaik.



"Ya Allah aku berlindung kepada-Mu daripada rundungan sedih dan duka. Aku berlindung kepada-Mu dari sifat lemah dan malas. Aku berlindung kepada-Mu daripada sifat pengecut dan kedekut. Aku berlindung kepada-Mu dari beban hutang dan penindasan orang.” 

(diriwayatkan oleh Abu Daud, daripada Abu Sa’id al-Khudri R.A)
Post a Comment

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget