Saturday, December 21, 2013

Jauhi aku

Tertekan.

Orang lain takkan peduli. Mereka tak akan ambil pusing apa yang aku rasa.

Aku nak melawan? Nak memberontak? Pentingkan diri sendiri?

Tak sampai hati.

Sebab aku tau pasti tekanan perasaan tu rasanya macam mana. Jantung rasa nak pecah. Perasaan kadang-kadang tak waras.

Nak mengadu. Selalu.

"Jangan pedulikan dorang." "Jangan baik sangat." "Jangan stress."

Setakat cakap yang aku sendiri pun boleh buat. Dan memang selalu pun aku buat bila nasihatkan orang.

"Sabar la." Aku selalu cakap macam tu. Sampai satu tahap, aku pun jadi tertekan dengan masalah orang lain. Sampai satu tahap aku dapat rasa sabar tu memang susah nak di jaga.

Sabar aku belum hilang. Masih ada pada aku. Cuma aku tak tahu sampai bila ada sabar.

Aku dah tak ada selera nak adukan pada sesiapa secara lisan.

Alangkah baik kalau semua tekanan ni pergi setiap kali usai mandi. Jatuh sekali dengan air mandian. Kalau betul tekanan boleh meresap dalam air, pasti hitam air mandian.

Tipu.

Aku tipu diri sendiri.

Aku bahagia dan gembira.

Tak ada tekanan.

Air mandian aku jernih.

Eh, dan sudah pasti aku mampu baca fikiran orang lain. Tak perlu susah-susah terangkan apa-apa.

Suruh saja apa-apa, kemudian senyap.

Bagitahu saja apa-apa, kemudian senyap.

Mengadu saja apa-apa, kemudian senyap.

Aku dah biasa begini. Hidup aku memang begini. Manusia sekeliling aku memang begini.

Aku tak boleh cakap lebih-lebih, takut mereka tertekan.

Atau aku yang terlalu melebih-lebih, sampai aku jadi tertekan.

Sudah la.

Jauhi aku bila aku tertekan.

Dan bila kau tertekan, jangan risau. Aku ada untuk sebarang luahan perasaan dan bantuan. Pergunakan aku selagi masih ada peluang. Kerah la aku selagi ada ruang. Selagi sabar aku masih ada aku takkan melawan.

Cuma satu.

Kalau aku tertekan, jangan dekati aku.

Post a Comment

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget