Wednesday, October 5, 2016

dan akhirnya...

.... aku pun marah. pendam lama-lama sangat takut jadi kudis. bukan marah sampai maki hamun pun. tak. cuma tegur dengan penuh emosi. dan sebab terlalu emosi (yelah, kau marah student kau yang kau rasa ada potential untuk berjaya (peringkat uni je) tapi masa depan dekat luar belum tentu terjamin sebab adab dan nilai sahsiah tu kurang), maka kelas paling cepat sejak aku bergelar pensyarah ni hanya mengambil masa 33 minit. kau bayangkanlah punya emosi tu menguasai diri sampai aku malas nak menghadap muka-muka tu lagi lama. keluar dari kelas tu mungkin lebih baik. aku bukan saja-saja nak marah. marah aku ada sebab. alangkan kau nak berak pun mesti ada sebab kan? takkan la nak berak saja-saja, suka-suka. gila.
kalau selalu pelajar kelas ni keluar meleleh air mata sebab aku melawak tak 'hengat', mungkin semalam air mata aku yang meleleh sebab selama ni mungkin diorang ingat aku tak serius. aku serius. cuma aku tak suka tunjuk serius tu sebab nampak bodoh. nampak macam kambing. aku gelak gelak jugak, aku melawak melawak jugak. tapi benda serius aku ambil serius. mujur je lepas tu ada yang datang minta maaf. serius drama habis. tapi aku harap tu telefilem je la, tak nak drama-drama sebab tak pasal ada sambungan dekat seksyen lain.

Pelajar, bersyukurlah aku masih lagi nak berdrama, marah-marah dalam kelas. kalau sampai aku dah tak peduli, aku cancel kelas hari-hari.

Sekian curhat,
Post a Comment

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget