Thursday, June 27, 2013

Kita, kami dan dot dot dot

Situasi 1 :
 Seorang yang kita kasih, tapi dia tak sedar yang semua orang sangat mengambil berat terhadap dia. Dia merasakan seolah-olah semua orang menentang pilihan hidup dia. Semua yang dia lakukan, tanpa mengambil kira perasaan orang-orang yang mengasihinya. Dia lebih memandang kasih sayang yang palsu tanpa ada sebarang jaminan melainkan bencana sahaja. Dia mungkin boleh berfikir, tapi selagi persekitarannya begitu, fikirannya akan menjadi beku. Kami sudah mencuba untuk menasihati, tapi pandangan kosong tanpa perasaan selalu di pamerkan sebagai jawapan dan tanda kerasnya hati untuk menerima kenyataan.

Situasi 2:
Seorang rakan, sahabat, dan pernah berjanji untuk menjadi sahabat selamanya. Kalau pepatah Melayu kata, 'bagai isi dengan kuku', 'bagai aur dengan tebing', dan macam-macam bagai lagi. Tapi, janji-janji itu semua janji lama. Janji sewaktu sama-sama susah. Susah belajar, susah nak exam, susah nak cari kerja. Itu dulu. Waktu susah. Sekarang.. janji yang kita sendiri tak harap untuk ditepati. Janji yang sekadar mimpi dalam mimpi. Kalau tersedar dari mimpi pun, mungkin hanya mimpi lagi. Dan sekarang, dia tidak lagi menabur janji. Hidupnya lebih senang. Mencari sahabatnya yang dulu, untuk kepentingan tertentu saja. Kalau pepatah Inggeris pula kata, 'friends for benefit'. Bila tak ada faedah dan mendatangkan hasil untuknya, tak perlulah dicari.

Situasi 3:
Seorang peniaga. Janji Tuhan, 9 per 10 rezekiNya ada dalam bidang perniagaan. Dan seharusnya, rasa beruntunglah para peniaga kerana Tuhan kita telah menjanjikan rezeki yang banyak untuk mereka. Tapi dengan kaedah dan cara bagaimana untuk mendapatkan rezeki yang 9 per 10 itu? Perlulah berniaga kerana Allah. Pastikan sumber (modal) dan cara perniagaan kita itu halal. Tak mahu main tipu-tipu. Barulah berkat. Tutur kata kepada pelanggan juga haruslah dijaga. Budi bahasa kan budaya kita. Bukan setakat sesama kaum je perlu berbudi bahasa, dengan kaum lain, waima orang negara luar juga kita perlu jaga bahasa kita. Teringat dialog seorang peniga semalam;
"Kak, selendang ni berapa harga?" tanya kawan.
"29 ringgit!" jawab si peniaga dengan muka bosan dan tiada senyuman langsung.
"Ohh, 29..." kata kawan lagi.
"Habis tu? Awak ingat berapa? 10 ringgit? Ni ha harga. Ada awak nampak cop RM10 kat sini??" jawab si peniaga, bongkak sambil tunjuk tanda harga yang tulisannya kecil teramat.
Mungkin la si peniaga ni sudah untung banyak. Perniagaan kedai tudung yang kecil, corak tudung yang tak semenggah, papan tanda kedai pun dah uzur benar, sudah cukup dan teramat banyak memberi keuntungan padanya. Setakat tak dapat jual selendang berharga RM29 bukan masalah baginya.

Situasi 4:
Seorang kenalan. Hanya kenal, bertegur sapa sekali dua. Nama pun kenalan. Bila dia tahu situasi kita, lebih bermanfaat dari kenalannya yang terdahulu, dia mula rapat. Bukan nak buruk sangka, tapi sangat terasa dipergunakan. Hey! kita cuma kenalan okey?! Hentikan dari menganggap kita ni teksi atau kereta sapu anda. Kita pun bermula dari situasi yang susah. Tak punya apa-apa. Sudah merasa menapak beratus-ratus meter ke perhentian bas. Sudah merasa berhabis berpuluh ringgit naik teksi. Sudah selalu sangat dipijak kaki dalam bas yang sesak. Bukan tak ada rakan yang berkenderaan, cuma kita ni siapalah, nak menyusahkan orang lain. Apatah lagi nak mengarahkan rakan menghantar ke sana sini. Bukanlah kita tak kasihankan anda. Tapi kalau sehingga mengganggu masa belajar, privasi dan keselesaan orang lain..., rasanya kita pun naik rimas dan meluat. Lagaknya umpama kita ni pemandu peribadi anda tanpa gaji. Anda selalu berterima kasih, tapi kita sudah letih.

Situasi 5:
Seorang pelajar. Dua orang pelajar. Juga tiga orang pelajar. Keadaan setiap satunya berbeza. Ada yang rajin tapi tiada hasil kajian kerana seringkali menemui kegagalan. Ada yang sederhana rajin,tapi masih mampu memiliki hasil kajian, walaupun tidak seberapa. Ada yang langsung tidak berbuat apa-apa, hanya menempel saja, tapi hasilnya sangat gah..., atas kerajinan orang lain. Orang besar tidak akan bertanya apa dan mengapa. Dia hanya memandang apa yang dia nampak sahaja. Bukanlah ketandusan pujian, tapi setidaknya hargailah. Kami semua ada matlamat yang sama. Mahu menggenggam segulung ijazah di peringkat tertinggi yang sememangnya cabarannya lebih getir. Sekali kaki melangkah, Tak akan kami berundur. Antara pelajar satu, dua dan tiga. Kami memilih untuk menjadi pelajar satu. Biarlah menemui kegagalan pada awalnya, tapi pada akhir nanti meraih kejayaan semanis kurma, dan kegagalan yang telah ditempuh menjadi rujukan untuk masa hadapan.

Situasi 6:
Seorang aku. Kebelakangan ini aku banyak berfikir, tentang masa depan, tentang hal-hal yang lebih mendewasakan. Tentang sesuatu yang ghaib, yang hanya menjadi rahsia Tuhan. Dan setiap kali itu aku terfikir; "kenapa aku?" "apakah jalan penyelesaiannya?" "berdosakah aku kalau aku begini atau begitu?" "akan adakah orang yang akan merasai kehilangan aku selain ibu bapaku?" "mampukah aku mengahadapi situasi yang begini atau begitu?" "kenapa aku perlu fikirkan masalah mereka jika mereka sendiri tidak mengganggap itu semua masalah baginya?", dan sekali lagi.. "kenapa aku?".
Kita dan kami adalah aku. Tapi aku, mungkin tidak seperti kita dan kami.



Post a Comment

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget