Sunday, October 27, 2013

Kembali padaNYA

Dari semalam cuaca redup je. Nyaman yang kadang-kadang menimbulkan rasa sayu. Cuma petang tadi hujan sangat lebat menyimbah bumi Johor Bahru. Aku bukanlah watak suci macam dalam drama. Bila hujan turun akan tersenyum menikmati curahan air hujan di tepi jendela. Itu bukan aku! Aku tahu hujan itu juga rahmat Tuhan, tapi aku tak tahu kenapa aku tak suka hari hujan. Hujan ni buat hati aku jadi sayu, lost dan rasa semacam suatu kesedihan.

Itu aku, sebab aku bukanlah watak suci.

Hujan semalam buat hati aku rasa tak senang, rasa ada yang kurang. Sampai ke malam, walaupun hujan sudah berhenti tapi aku tetap rasa 'sesuatu'. Tak boleh lelapkan mata. Aku bacakan surah yassin untuk tenangkan jiwa. Dan hari ini, baru sebentar tadi, aku terima berita 'terkejut' dari bekas encik bos aku di kiosk merah jambu. Memang terkejut dan masih belum boleh percaya dengan apa yang encik bos kata.

Kami kenal tak lama. Sebulan. Tapi rasa macam sudah lama kenal. Dari pandangan aku, dia seorang yang matang berbanding usia, bijak dan baik hati. Bukan aku puji sebab dia telah pergi, tapi itu kenyataan.  Sekarang barulah aku faham kenapa Jumaat semalam aku jadi sayu sangat. Emo tak kena tempat. Rupanya, dia sudah pergi menghadap Ilahi. Innalillah.. DaripadaNya kita datang, kepadaNya jua lah kita kembali.

Al-fatihah untuk arwah adik kami, Muaz di kiosk merah jambu yang telah pergi buat selamanya. Semoga segala urusan kamu di sana dipermudahkan.. In sha Allah...

.
.
.
.
.
.
.

Kematian itu pasti dan sangat dekat dengan kita. Cuma waktu, di mana, bagaimana kita mati segalanya rahsia Allah. Masa aku juga sudah ditentukan olehNya. Dan aku harap bila aku sudah tiada nanti, jangan ditangisi dan jangan dikenang-kenang terlalu lama. Di dunia, aku tidak pernah meminta sedekah, tapi bila aku tiada nanti, sedekahkan Al-fatihah untukku sebab aku tahu simpanan amalanku tidak sebanyak mana kerana aku bukanlah watak suci.

Post a Comment

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget