Sunday, April 13, 2014

(ukur baju tapi tak reti)

Alkisahnya manusia,

Ralit sangat dengan harta.

Asyik benar dengan bahagia.

Berimpian setinggi menara.

Hajatnya di hati manusia, mahu menggapai sinar sekilau mentari di angkasa.

Tapi silaunya tak tertahan, menusuk pedih ke dalam mata.

Hendak dipalingkan muka, tidak sekali, kerna kilau mentari memukaunye dari pergi.

Hendak ditadah tangan menekup muka apatah lagi.

Hanya mengharapkan ada yang sudi menghalang sinaran menembusi penglihatan.

Berdiri di hadapan, menjadi sandaran.

Ego itu umpama makanan.

Hingga tak sedar sebati dalam kelakuan.

Mungkin manusia itu khilaf, atau mungkin sinar yang sangat bergemerlapan membuatkan manusia itu alpa, di bawah tapak kakinya sangat gelap tak bercahaya.


>> rasanya ayat paling femes minggu ni adalah " berfesyen ikut kemampuan diri". Bukan takat fesyen je, bab lain pun kena ambik kira. Kalau rasa diri tu malas dan tak ada usaha, cuma tahu nak senang je jangan la nak mimpi setinggi langit. Sedar diri please. Kalau rasa tak mampu, jangan buat. Tapi kalau degil jugak, usaha la. At least jangan menyusahkan orang lain dengan kedegilan tu.

Post a Comment

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget