Sunday, June 20, 2010

mainan tidur..

Mimpi ni biasenye org kate mainan tidur..kalau banyak sgt fikir, mimpi pun akan jd yg bukan2. ha, psl mimpi ni jgk, aku baru tau ape tu mimpi basah last week dr kawan aku.... punye la lambat matang aku ni.. huhuu...

Aku ade pengalaman psl mimpi basah ni.. tp bukan la basah sbb ape, tapi aku berpeluh melampau.. nak di jadikan cerita, petang td aku tertido akibat kekenyangan (kuikuii...buruk perangai).. sejam la jugak aku tido.. ntah cane, tengah syok2 tido tu, leher aku rase sengal. salah bantal la kot (bantal jugak yg salah). aku pun gerak la sket kepala aku tu tapi aku tak boleh nak bergerak langsung. aku bukak mata tp pandangan aku kabur je.. aku cuba gerak jari2 aku. tak boleh jugak! aku tengok jari2 aku nampak kejung semacam je..kaku...tp yang peliknye, aku dapat rase yg aku tengah genggam bantal golek aku tu. aku panik kejap.. last2 aku terlelap lg.. bila aku sedar2 je, aku ckp dlm hati "kali ni mungkin dah ok. td mimpi je tu".. tp sekali lg aku alami benda yg sama.. 

Kali ni aku betul2 cuak.. kenape ni..?? aku jerit.. "tolong!". banyak kali jugak aku jerit2 sampai tekak aku rase sakit.. aku konfius sgt2.. takkan aku dah mati? mati dalam tido? tidak..!!! aku rase waktu2 macam ni, tak ade siapa lg yg dapat selamatkan aku kecuali Dia.. "Ya Allah, kalau benar roh aku dah terpisah dr jasad aku saat ini, Kau ampunilah hambaMu ini.. aku banyak sgt dosa! kalau ini sekadar mainan tidur, Kau sedarkanlah aku, berikan kesempatan utk aku bertaubat Ya Allah....". 

Pastu aku pejam mata,. aku rase aku dah nanges mase tu.. takut sgt.... aku cube gerakkan kaki..rase macam bergerak. aku gerakkan jari.. gerak jugak. aku bukak mata.. sah, jari aku dah boleh gerak..! terus aku lompat dari katil.. habis basah baju aku sbb berpeluh..nafas aku pun tersekat2, macam g lari 32km..aku tengok jam baru pukul 4ptg.. belum Asar..aku duduk jap.. fikir... fikir kenapa aku boleh mimpi macam tu.. macam betul.. tapi, td tu betul2 terjadi atau sekadar mimpi?? petanda? Wallahualam.. Hanya Dia Yang Maha Mengetahui...



Post a Comment

diari nenek

kawan nenek

There was an error in this gadget